Mengejar Mas-mas, eh LPDP



Judul tulisannya jadul sekali ya, ketauan umur saya berapa. hahaha... 


Saat menulis ini saya tengah berada di Italia selama dua minggu untuk mengikuti summerschool on International Law and The Law of The Sea, hasil kolaborasi University of Genoa dan Bremen University, plus erasmus. Alhamdulillah sekali saya mendapat beasiswa shortcourse dari IDB (Islamic Development Bank) untuk OnDT (lupa apa kepanjangannya) dari kampus saya.
Kembali ke laptop. 
Sudah 3 hari saya ga enak makan ga enak tidur karena ingat kamu (baca LPDP). nungguin, deg2 an apa saya lulus atau tidak. Akhirnya subuh waktu Itali (siang bolong di Indonesia) saya ngeliat obrolan di grup bahwa pengumuman LPDP sudah keluar. Howaaa....!!! saya segera lompat dan menyambar laptop yang ada di atas koper saya yg berantakkan (males ngeberesin hehehe...tadi malam teler gegara pulang kemalaman habis ke Ambarada). cepet2 cek imel, lah kok ga ada?!!! tambah deg2an ga karuan, saya cek website LPDP ga ada juga!! saya buru2 liat cetingan di grup lagi, ternyata harus cek di akun yang dibuat waktu mendaftar kemarin. Secepat kilat saya login (tumben ingat password) dan satu demi satu saya buka...ternyata... Saya lulus!!!

iya, L U L U S!!!!
kebayang ga sih senangnya!!! saya pingin jejingkrakan, menjerit dan apa aja lah, pingin meluk suami (sayang dia di Indonesia) jadilah saya pingin memeluk Margosh, roommate, si dosen dari Warsaw Univ, tapi ga jadi karena dia masih tidur, tambahan keder juga krn dia tidur ga pake baju (ups) #eh maaf ya...margosh wkwkwkw...
Alhamdulillah...segala upaya selama ini terbayar. tapi saya belum bisa terlalu senang karena LoA dari univ yang saya tuju masih conditional karena harus punya test IELTS. Masih trauma gegara waktu test Dikti kemarin juga lulus, tapi ga bisa berangkat karena Dikti kasih waktu cuma dua minggu buat punya LoA baru (waktu itu LoA unconditional yang saya punya dari University yang whatsoever dihapus dari daftar prioritas LN Dikti). Kebayang ga sih nawarin proposal riset lagi ke universitas2 lagi? kirim imel satu2 ke profesor-profesor, kadang dibalas kadang ngga. hedeh.... Untungnya LPDP kasi waktu setahun untuk dapet LoA unconditional. Lain kali saya tulis deh tentang pengalaman wawancara, test LGD sama esai LPDP. sekarang mo bikin mi goreng (Indonesia banget ga sih) ke ruang makan di lantai bawah pensione saya. 


Ciao...bonasera...grazie...(ini aja bisanya bahasa Italianya hahaha)

Di tulis oleh Lena Hanifah dari Jong Ambon. Di sadur dari tulisannya di Kompasiana.

Andri Zainal Kari

Genta | Gelora Nusantara | Persiapan Keberangkatan angkatan 45 penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan Indonesia