Kenangan Manis PK-45!


Kejahatan terbesar PK adalah mempertemukan untuk berpisah. (Moh. Kamiluddin)
Seminggu setelah selesainya kegiatan Persiapan Keberangkatan (PK), aku masih saja belum move on. Serasa kemarin saja, padahal sudah seminggu yang lalu. Ketika 4 Oktober pagi ada notifikaso join mail forum PK45, aku langsung deg-degan karena setahu aku, aku masuk PK 52 dimana PKnya mungkin sekitar bulan Desember. Awalnya kirain itu salah invite tapi ternyata benar! Haha ga salah invite maksudnya. Orang yang pertama aku hubungi adalah mas Andrew karena beliau balas email dan bilang dia pindahan dari PK 52 (senasib), terus ga lama ada sms dari mbak Ros untuk mengirim ID line. Ternyata dua orang ini satu kelompok sama aku loh di Jong Ambon! Takdir memepersatukan kita kan. Eaaa

Setelah 2 minggu Handphone dapet notif terus-terusan dari berbagai macam aplikasi dan kopdar sana sini buat tugas ini itu, akhirnya 25 Oktober berangkat juga ke Yogya. Emang dasar khawatiran, kereta 20.15 berangkat dari kosan jam 5 dong. Sebelum magrib udah sampe, bengong-bengong deh haha. Ada kejadian kocak waktu itu, aku lupa bahwa aku janjian sama Edi (temen sekelompok juga) di stasiun Gambril. Orangnya muncul tenggelam di grup, jadi pas aku bilang ntar bareng ya mas Edi, lah malah lupa padahal dia udah wasap dari jam 7 untung Edi tetep masuk kereta haha. Pas subuh nyampe YK dan akhirnya ketemu Edi, takjub dengan bawaan dia yg cuma bawa ransel dan tas selempang.

Aku dapet kelompok 5, Jong Ambon. Ketuanya mbak Tiwie orangnya super banget serba bisa serba mau dan punya anak yang pinter dan lucu. Kayaknya kalau ga ada mbak Tiwie kelompok Jong Ambon hancur tak terkira hahha. Tapi engga juga ding, masih ada mbak Anggra dari NTB yang ngurus kostum dan nyanyi untuk tugas Kunokini, mbak Wia yang ngurus Seni Pertunjukan Kontemporer, ada mas Edward yang responsif positif untuk tugas dan PIC Kunokini uang keren banget, ada Razi yang bawa-bawa kamera tapi jarang foto-foto haha. Mbak Jay yang baca puisinya keren, ga ada mbak Jay kita ga bisa nampilin apa-apa. Kang KIM yang ngewakilin Jong Ambon diberbagai lomba, dokter Ina dan Pak Eko yang rela malu demi lipsync, mas yasser yang mau-maunya pantomim, Susia PIC penutupan PK (acara super besar) yang suka lupaan, Hanief PIC orasi  hahaha super sekali, Aziza PIC MI (bareng aku), dan juga temen-temen lain mbak Ros, mas Andrew, Ancha, mbak Lena, Mbak Widya, dan lain-lain yang rela ngeluangin waktunya sampai pagi banget. Keren banget sih kalian?

Apalagi kalau aku harus nyebut tim inti PK 45, mas Yasmon, Rezzy, Hijjaz, Sarah, Luthfan, Alam, Andri, bang Reza, Mbak Annisa, mas Rajul, Dinar, mbak Poppy, Cik Winnie, Irsan si Genta dan lain-lain. Mereka super banget. Masih inget pas penutupan sebagian dari mereka pada nangis, padahal cowo! Segitu membekasnya kah PK? Iya sih aku aja yang jelata sedih pas PK berakhir banget apalagi mereka yang kerja lebih. 

Aku ga paham dengan “produk” yang dihasilkan PK 45 sehingga boundin-gnya sangat kuat. Aku sangat ingat pas kumpul di UI, dua minggu sebelum PK kita baru nentuin PIC tugas. Kata Luthfan si PIC sponsor, this is impossible! Dan aku sangat mengiyakan, ini sangat gak masuk akal. Saat itu aku berkeyakinan, yang penting PK cepet beres, ga usah seru-seru, ga usah mewah, terlaksana aja sudah untung. Bahkan kata anak 43 mereka yang dikumpulin berbulan-bulan sebelum PK aja masih sangat kelimpungan, apalagi yang Cuma 2 minggu?. Tapi hasil yang didapat dipenutupan sangat tak terduga. Antusias peserta dan bounding angkatan.... keren deh. PK akan menjadi salah satu kenangan yang membekas, masuk ke kotak kenangan luar biasa. Haha

Sampai sekarang seminggu telah berlalu juga grup masih rame, respon tugas masih baik. Dan aku berani bilang “Terima kasih sudah masuk ke PK 45, this is impossible but impossible is nothing”. Terima kasih teman-teman yang sangat menyenangkan.

========
Artikel ini di tulis oleh Desi Sakawulan di blog pribadinya yang dipost seminggu setelah kegiatan Persiapan Keberangkatan (PK) batch 45. Sudah tepat satu tahun berlalu dari PK45. Takjub sama temen-temen yang hamper semuanya menyebar diberbagai belahan dunia, sedih karena kesempatan bertemu orang-orang keren seperti mereka tidak akan datang lagi. Saya berharap semoga semua anggota PK45 dapat menjalankan study dengan baik, lulus tepat waktu dan dapat segara mengabdi untuk Indonesia. PK45, jiwa sumpah pemuda, semangat 45!


Desi Sakawulan
Bangkok, 01/11/2016




Andri Zainal Kari

Genta | Gelora Nusantara | Persiapan Keberangkatan angkatan 45 penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan Indonesia